3.8.11

Kampung Pecah : Tarawih

Hari yang ditunggu sudah pun menjelma. Sungguh, gua rasa amat teruja sekali bila mendengar pengumuman tarikh mula berpuasa dalam tv kedai makcik miera edora sebentar tadi. Gua pantas memecut balik rumah mandi dan mengenakan baju melayu warna ungu dan kain sarung cap gajah duduk untuk pergi ke surau bersolat tarawih secara jemaah. Solat jemaah di surau ni lebih afdhol dari solat sendiri di rumah. 27 kali lipat pahalanya. Kena lagi bertarawih di bulan puasa, entah berapa kali lipat lagi pahala yang gua akan dapat. Dengan semangat yang berkobar dan penuh dengan keimanan, gua turun dari rumah dan mula berjalan kaki dengan langkahan yang cepat. Takut terlepas pula bertarawih di malam pertama ramadhan.

Di pertengahan perjalanan, kedengaran teriakan motor dari arah depan. Gua kenal betul dengan bunyi teriakan motor itu. Itu motor ustaz Samizul. Guru agama merangkap imam tetap Kg.Pecah. "Eh, mahu ke mana pulak ustaz Samizul ni? Tak dapat berita kah esok mula puasa? Malam ni patutnya dah tarawih." Gua bersoal jawab dengan malaikat di bahu kiri.

Gua matikan langkah. Berdiri tegak di tepi jalan dan angkat tangan kanan. Lampu tinggi motor ustaz Samizul memanah mata gua. Ustaz Samizul memberhentikan motor krissnya tepat di tepi gua berdiri.

Dalam kesuraman gelap permulaan malam Ramadhan, ustaz Samizul memaculkan pertanyaan, "Kau ada buku panduan solat tarawih kah di rumah?". Gua diam tak terkata.

Bersambung...