18.1.15

Is she?

Kau tak dapat lelapkan mata. Dalam fikiran mu berlegar satu-dua-tiga persoalan yang hanya dapat dijawab oleh masa, seperti; is she the one for you? Tiada jawapan. Lalu kau membalikkan badanmu menghadap dinding kamar, menatap lukisan lukisan pudar yang hampir kau lupakan. Tentang kenangan dan harapan. 

Kau menanti, untuk matahari terbit lagi.