28.3.15

Pada suatu hari

Pada suatu hari, di sebuah gurun dunia abadi, aku sedang mengayuh basikal sambil memikirkan makna penyesalan. Namun kayuhanku terhenti apabila terlihat sebuah gelanggang tinju di tengah gurun itu. Di atas gelanggang, kelihatan seorang lelaki Jepun. Aku kenal lelaki ini. Namanya Murakami. Dia sedang bersedia menyarung glove di tangannya. Seorang lelaki pula masuk ke gelanggang. Meloncat-loncat. Mengacah-acah. Siapa dia? Tanyaku. Itu Raymond Carver, sahut sesorang yang secara tiba-tiba muncul duduk di sisiku. Aku toleh kiri kanan. Gurun dah bertukar jadi sebuah tempat seumpama stadium. Dipenuhi penonton yang bersorakan dan menumbuk-numbuk udara. Ini pasti menarik, kata lelaki itu lagi. Kau rasa, siapa menang? Aku tanya dia. Dia angkat bahu. Aku pilih Murakami, sambungku lagi. Dia toleh ke arahku lalu tersengih. Kalau dia menang, kata lelaki itu, aku pula yang akan lawan dia. Aku angkat kening. Kau? Kau nak lawan dia?
Ya. Aku akan lawan dia. Dan kau patut bet untuk aku nanti. Kau takkan menyesal. Aku juara 1984.

Ting! Round one!



Pol-1

Yang layak (banyak) bercakap itu politikus. Kita hanya perlu diam, berfikir dan mati.

27.3.15

Perempuan Simpanan

"- ada yang menulis untuk kenangan. Ada yang menulis untuk masa depan." Ini isi hati. Isi hati si perempuan simpanan. Dia juga lebih suka memilih revolver berbanding lipstik revlon. Dia kata, dua benda itu hampir sama, saat muncung revolver itu dioleskannya ke bibirku.


25.3.15

Heavy




Aku baca ni dekat Insta lejen. Sepuloh Nama, 'heavy', twisted di mana-mana -aku kena buka buku tu balik. Mungkin juga lepas ni aku kena cari idea yang lebih ringan (kot). Tapi aku dah terlajak hantar yang 'heavy' juga. Acane ni? Acane? -berapa kali 'juga' dalam perenggan ni?

Aku sukakan sesuatu yang susah untuk aku tulis yang membuatkan aku terpaksa telan separuh botol paracetamol. Begitu jugalah dengan benda-benda yang aku baca dan tonton. Ia membuatkan otak aku lebih bekerja. Tapi yeah, mungkin ini adalah sebahagian fiksyen syok sendiri yang wujud di masa-kini.


Ucapan yang tak seberapa

Happy birthday to you. Dengan ucapan, actually I tak tahu pun hari ni dah 25-Mac. Ingatkan esok 25 - atau lusa.

I ada masalah sikit -mungkin banyak- dengan haribulan, harijadi dan nombor-nombor penting.

Semoga sihat dan hubungan berpanjangan.

Btw - usia you dah berapa sekarang ni? I dah mula pening.

24.3.15

Cat-Man

Ayahnya menghadiahkan kucing jantan itu kepadanya empat tahun yang lalu. Berwarna putih, tompok coklat, berekor cangkuk. Selama sebulan dia cuba memikirkan nama yang sesuai buat kucing itu. Sahabatnya, yang tinggal selang dua blok dari kediamannya mengatakan, kucing itu patut dinamakan Selamat. Alasannya, dia juga ada membela seekor kucing dan kucing itu bernama Kasim. Langsung tidak masuk akal, pada fikirannya. Sepupunya pula, yang tinggal di Hokaido mencadangkan padanya satu nama yang pelik dan menghampiri garis kelucahan, Yuki. Kata sepupunya, Yuki bermakna salji. Salji pula berwarna putih. Dia menjelaskan keadaan sebenar kucingnya itu pada sepupunya; kucing ni memang warna putih tapi ia juga bertompok coklat. Sepupunya menghela nafas panjang di talian telefon. Itu tanda sepupunya itu kehabisan idea dan tak dapat lagi berfikir satu nama yang bagus melainkan Yuki. Dia kecewa dan meletakkan gagang telefon.

Namun, masalah nama kucingnya itu selesai pada suatu petang tidak lama dari itu. Sewaktu dia duduk di depan tv dan kucing itu tidur di pangkuannya. Di kaca tv, tersiar sebuah telenovela Mexico kegemaran ibunya. Tak semena-mena dia mendapat satu nama yang bagus pada fikirannya. Dia tersenyum dan mengangkat kucing yang sedang tidur itu. "Radulfo! Nama kau Radulfo!!" Dalam keadaan mamai, kucing itu mengangguk dan menguap panjang.

---bersambung kot.


Berani gagal

Jangan takut melakukan suatu yang baru. Jangan takut memulakannya dari bawah. Jangan takut dengan kegagalan. Belajar. Belajar. Dan belajar lagi. 

"Kita ini laki-laki. Haruslah berani. Harus yakin dengan hidup." Kata-kata sebegitu diluah saat penanya dilepaskan, bergolek atas meja. "Jadi lebih dewasa!" Sambungnya lagi sebelum membuka pintu meminta aku keluar dari bilik itu.

Di luar, aku mula melawan kegagalan. Dan belajar menjadi lebih dewasa. Walau hanya dengan sebatang pena.

6.3.15

Perfectionista

Kehidupan ni tak memerlukan kesimpulan yang perfect pun. Sama jugalah dengan sebuah cerita yang kau karang. Begitu ucapnya ke telingaku saat aku buntu mencari kesempurnaan untuk sebuah penamat. Aku berkira-kira meletakkan Paradoks di baris paling atas dengan font bookman old style saiz 28. Dan dia mengacukan satu pertanyaan di muncung Colt Anacondanya, are you sure?
Belum sempat aku jawab, kotak susu yang sedia terbuka di hujung meja jatuh, susu tumpah ke lantai. Putih jadi merah. Jadi kolam darah membasahi tubuh seorang lelaki yang terbaring. Senyap seketika sebelum dia bertanya padaku, kita sampai mana tadi?