28.3.15

Pada suatu hari

Pada suatu hari, di sebuah gurun dunia abadi, aku sedang mengayuh basikal sambil memikirkan makna penyesalan. Namun kayuhanku terhenti apabila terlihat sebuah gelanggang tinju di tengah gurun itu. Di atas gelanggang, kelihatan seorang lelaki Jepun. Aku kenal lelaki ini. Namanya Murakami. Dia sedang bersedia menyarung glove di tangannya. Seorang lelaki pula masuk ke gelanggang. Meloncat-loncat. Mengacah-acah. Siapa dia? Tanyaku. Itu Raymond Carver, sahut sesorang yang secara tiba-tiba muncul duduk di sisiku. Aku toleh kiri kanan. Gurun dah bertukar jadi sebuah tempat seumpama stadium. Dipenuhi penonton yang bersorakan dan menumbuk-numbuk udara. Ini pasti menarik, kata lelaki itu lagi. Kau rasa, siapa menang? Aku tanya dia. Dia angkat bahu. Aku pilih Murakami, sambungku lagi. Dia toleh ke arahku lalu tersengih. Kalau dia menang, kata lelaki itu, aku pula yang akan lawan dia. Aku angkat kening. Kau? Kau nak lawan dia?
Ya. Aku akan lawan dia. Dan kau patut bet untuk aku nanti. Kau takkan menyesal. Aku juara 1984.

Ting! Round one!