13.8.17

hujan perseid

ingatkah kau,
malam 13 oktober itu
dada langit dihujani
meteor-meteor perseid

dan kita
waktu itu terpisah
beribu batu dihujani
meteor-meteor rindu

ingatkah kau,
pada tiap momen
yang kita lepaskan
sekadar jadi bualan dan
ingatan

setiapnya wujud keanehan
kerana kita tetap saja tertawa
seolah-olah meteor perseid
melintas di atas kita

"oh, tidak mengapa,
akan ada lagi hujan
serupa di malam yang
lain 133 tahun nanti."

dan kita tertawa lagi
mungkinkah waktu itu
kita masih ada.

atau telah menjadi
cahaya-cahaya api
menyayat kelam langit
mengikat janji-janji
dan harapan
manusia-manusia sepi

4.8.17

statik

tangan kugapai
dalam gelap
tiada siapa
menyambut

hanya suara
bisikan amarah
bergema dalam
kepala

tangan kulambai
dalam gelap
tiada siapa
menyahut

masa berputar
di luar
aku di dalam
statik.