17.7.17

Menuju Titik Nol

hal yang paling menyedihkan bila aku sedar yang aku cuma ada satu matlamat hidup. siapkan sepuluh buah novel sebelum mati. kesedaran itu pun hanyaku temui - mungkin sengaja aku ada-adakan agar hidup lebih bermakna kononnya - beberapa tahun yang lalu. dan lagi menyedihkan, selain itu, aku tiada apa-apa. dan lagi-lagi pathetic bila matlamat itu bermutasi menjadi tujuan hidup. tapi aku rasa soal matlamat hidup, tujuan hidup semua ni bila kau tanya kat siapa-siapa pun, memang susah mahu jawab. kalau jawapannya berbentuk ketuhanan atau berkaitan alam sesudah mati, baik kau tumbuk saja biji matanya.

we laugh
we cry
while we hollow inside.

11.7.17

rant(is) hidoep

hidup ni memang teruk. tapi setiap hari aku try berfikir dan melihat semua hal dengan positif. walau pun sekejap. persoalannya, sampai bila dapat bertahan? sejauh mana boleh lari? atau masih mampukah untuk berlari?

tersepit.
terhimpit.
ruang kian sempit.

masa lepas adalah bayang pudar
yang menggasak perasaan
kenangan, penyesalan, memang menyeksakan
hari-hari esok, menjadi mimpi ngeri
harapan-harapan yang tak pernah pasti
aku ingin hidup seribu tahun lagi, kata chairil
karut! kita sepatutnya mati lebih awal
atau langsung tak dilahirkan, lagi beruntung kata gie.

kerana, hidup ini jarang memihak
buat orang-orang macam kita.




7.7.17

6.7.17

Kaver



Sembilan pilihan kaver tak jadi untok novel Balachi. Akhirnya, desainer pilih kaver seperti yang anda lihat di bahagian tepi blog ni. Ada juga aku kasi cadangan, mujurlah tak diterima. Mengarut sangat. Haha.

Apa pun, antara semua kaver novel aku yang dah publish, aku paling suka Balachi ni. Ala-ala kever komik superhero, gitu.

Kalau kau terbaca entri ni, dan mau beli novel ni siap tandatangan, whatsapp saja nombor ini, 019-811-94-76. Selagi ada stok di tangan aku. Tapi tu lah, kalau kau duduk malaya sana, dan aku pula di borneo utara, harganya RM30 sebab cas poslajunya mahal. Kalau kau duduk area Sabah ni saja, bolehlah RM20-25 macam tu. Aku pun dah lama geram juga cas poslaju cecah RM11 kalau pos merentas sempadan negeri ni.

Sedikit sinopsis, cerita Balachi ni pasal sebuah episod hidup seorang pemuda sebaya aku yang menjadi orang kepercayaan seorang taikun yang sibuk nak jadi politikus. Secara tak disengajakan (mungkin), watak utama terjebak dalam persekongkolan  sebuah  kumpulan pemuisi bawah tanah yang telah terpengaruh dengan rancangan gila lelaki bernama Mokhtar.

5.7.17

Sapu habuk

dah jadi tempat jin bersarang blog ni
sekarang, banyak sangat apps.
nak letak gambar, ada instagram.
nak membebel sambil buat thread, ada twitter.
nak baca kehidupan orang (?), ada facebook
nak berkarya tulis menulis dah ada watpadd.


jadi, blog ini pula untuk apa?
kau tanya aku pula.
untuk kenangan? 
fuck kenangan.
sapu saja entri-entri lama ke peti draft.

solitud.
empty.
sepi.
mati.

tapi tak mengapa.
di sini tempat kita beremosi.
blogspot harus dimasukkan ke dalam kamus dbp.
harus dimaknakan sebagai, ruang emosi.

ha! ha! ha!

seperti janji-janji lalu yang pantas dilupakan, aku akan cuba menulis kehidupan aku yang penuh kebosanan di sini. dan kebanyakannya tentang penulisanlah rasanya, sebab mengelak macam mana pun, aku seolah-olah dah tak boleh lari dari 'penulisan'. terima sajalah hakikat, yang kita ini penulis. gelaran penulis untuk aku, bukanlah suatu yang bagus. ia seperti sebuah sumpahan yang terpaksa ditanggung sampai mati. nak bercerita hal penulisan  sebegini di facebook, ramai sangat penulis dalam frenlist aku, bermacam-macam jenis. jadi segan pula kita. bila segan, kita hilang kejujuran. ya, begitulah.


update terbaru hidup aku, sekarang tengah bergelut siapkan sebuah cerita novel. kisah penyiasatan. tajuk aku tak tahu lagi nak letak apa. aku lemah hal-hal pilih tajuk ni. tapi cerita kali ni aku rasa macam lebih bersemangat, lebih senang, dan pantas jumpa tune nak siapkan berbanding novel latest aku yang dah publish. macamlah. haha. mungkin sebab kisah-kisah penyiasatan dan pembunuhan lebih dekat dan kena dengan style aku kot. penulis terutamanya novelis, dia kena ada style atau orang cakap 'suara' tersendiri. baru selesa dan sedap menulis. next entri nanti kalau umur panjang aku cerita lagilah pasal 'style' penulisan ni ikut pemikiran aku. tu pun kalau rajin. sebab rasanya dah ramai juga orang bercakap pasal style dan suara penulisan di dunia sementara kita ni. berbalik pada cerita yang sedang aku tulis tu, sekarang baru sampai suku cerita. lebih kurang 20 ribu words. patutnya lebih dah, boleh cukup sebuah buku, tapi tune baru dapat semalam, maka terpaksa konstrak balik jalan cerita dia. semoga minggu ni aku dapat pijak separuh perjalanan cerita. ameeen.

*entri ini sengaja ditulis tanpa tekan butang shift mahupun capslock.





22.10.15

Mortar


"Kau kabur dengan kenyataan
yang selalu mahu memeluk-mu
saat kau bermain dengan khayalan
lalu kau menolakku tanpa jemu-jemu?"

- Mortar Mokhtar (2016) 

23.7.15

Syawal

Syawal yang ke-berapa puloh kali kau lalui ini tetap saja diraikan dengan keberanian melambung angan-angan setinggi mungkin; raya tahun depan aku akan begini aku akan begitu. Dan semestinya seperti masa masa yang lalu, anganmu tetap saja lebur dimamah waktu. Oh tuhan.


16.7.15

The last sahur

Mungkin ini hari terakhir saya bersahur bersama kalian, katanya, tidak akan ada lagi hari esok, atau mana-mana masa di hadapan yang dapat kita kongsikan bersama. 

Cawan-cawan berlaga. Demi kehidupan, demi kehidupan yang penuh dengan cerita, ucap mereka semua.

Sewaktu fajar menyinsing, dia berjalan menuju keabadian. Meninggalkan pengikut-pengikutnya yang terlentok di meja makan mati keracunan.

11.7.15

Solitude

"..for some people... solitude and isolation, can, or itself become a problem."

".. Not for me." (The Shining)

Untuk rekod, paling lama aku tak bercakap/berkomunikasi dengan orang adalah selama dua hari berturut-turut. Kalau masuk hari ketiga mungkin aku dah boleh dengar semut semut yang sedang bersembang. Hmm.

21.4.15

Ka(e)rek-Ter

Lapisan demi lapisan. Meneroka tiap selokan  taman labirin berdinding batu batan. Aku dapat mendengar suara di balik dinding dinding itu. Ada cerita yang harus aku rungkaikan. Ada kisah yang harus aku jelaskan. Kerana dari tiap lapisan kisah-kisah itu sajalah pintu keluar dapat aku temui. Walau sebanyak mana pun jalan mati, jalan buntu yang terpaksa dihadapi, karekter harus tetap bernafas tidak berputus asa lalu lenyap begitu saja.