22.6.18

#OneTwoJagaMovieTieIn.


- ini novel ke-tujuh aku. diterbitkan hanya beberapa bulan selepas novel puaka. dan first time dua novel aku diterbitkan dalam tahun yang sama. aku prefer, setahun satu novel aje. anggap je lah ni special case dan rezeki.

- aku terima offer tulis novel ni awal februari. seminggu lepas amir muhammad (fixi) call, aku dapat skrip dari bront palarae (pixel play).

- lepas baca skrip 2-3 kali aku termenung  selama seminggu. tak tahu nak buat apa. terkejut lah kot. nampak nama-nama yang terlibat dalam penghasilan skrip. namron, arwah ruhayat x, ayam fared. gila ko.

- menulis sebuah novel kena ada mood. kena ada tune. kena masuk dalam cerita, dalam karekter. novel-novel sebelum ni aku jadi hairi, jadi alep.h, jadi mikael, jadi insp.hasbi etc - semuanya mudah sebab karekter tu aku dan aku tu karekter. kita harus menyatu dalam watak ciptaan kita. jika watak askar, jadilah kita askar. jika watak saikopat, maka jadi saikopatlah kita.

- untuk 12jaga, pada mulanya sukar sikit sebab ye lah, ni adaptasi filem, idea asal orang lain, so kena kekal dengan jalan cerita kalau tak, ia akan jadi onetwodelirium atau onetwopuaka pulak nanti. mujurlah watak-watak, latar cerita, isu-isu dalam 12jaga sering atau pernah kita jumpa di sekitar kita, ataupun sekitar aku. buruh asing, polis, kontraktor, setinggan, tapak bina. maka, kerja menyiapkan novel ini jadi mudah sedikit. dan yang penting, menyeronokkan. 

- novel ni agak keras dan lancang banding novel-novel aku yang lain. dalam versi filem 12jaga menurut bront, ada dialog yang terpaksa dimutekan atau dicut untuk tontonan penonton. biasalah, malaysia. tapi dalam novel ni, no mute, no cut. no censor. 

- harapan aku, semoga novel ni dapat diterima secara terbuka oleh masyarakat pembaca dan seterusnya menyedarkan kita akan hal-hal yang sering berlaku di sekeliling kita terutama sekali yang melibatkan hal rasuah dan buruh asing. 

- untuk edisi novel fixi kali ini, one two jaga diterbitkan bersama dua novel baru yang lain  berjudul entiti dari syafiq aizat dan kiub dari syafiq ghazali. 3s katanya. dah boleh start order ketiga-tiganya sekarang. rujuk gambar di bawah bagaimana nak order.












14.6.18

kawan, apa khabar yb?

kawan, sebentar!
jangan pergi dulu
ada pertanyaan sulit
mau difikirkan.
antara dua ini
kau senang yang mana?
penjenayah jadi pemimpin
atau
pemimpin jadi penjenayah

saat itu, di kaca tivi
ada lelaki tangan bergari
berbaju oren berwajah sedih
khabarnya, ratusan juta
RM dibawa lari

sedang jawaban dinanti-nanti
kawan segera angkat kaki
bilangnya, dia harus pergi
pukul lapan nanti
dia temujanji dengan yb
ada cawan kopi belum berisi
ada pinggan janji belum dipenuhi

ah! sampaikan salam saya pada yb!

*disiarkan di Selangor Kini. 20/9/2017
https://selangorkini.my/2017/09/kawan-apa-khabar-yb/



10.5.18

Kita Menang

Hidup rakyat!! Kita cipta sejarah hari ini. Persis berpuloh-puloh tahun yang lalu sewaktu nenek moyang kita membebaskan negara ini dari penjajah. BN yang memerintah selama ini dah tersungkur. UMNO DAH TERBARAI! Kita menang kawan-kawan. Kita menang!

Terima kasih Tun M. Sosok penting PRU14. Terima kasih Najib, watak utama yang menjahanamkan UMNO dari dalam. LOL!

Tahniah Aris Hj. Malayu. Kita menang DUN Gum-Gum. (al-fatihah).

Semoga negaraku aman makmur sentosa dan para koruptor di penjara.

21.3.18

raksasa jahat

ada raksasa jahat
dalam diriku
hodoh, hitam, menyesakkan

ada raksasa jahat
sembunyi
membingit
bila munculnya kelam

ada raksasa jahat
cubaku lenyapkan
padam namun tak termatikan
walau kutikam sejuta kali
dia bangkit dan bernafas lagi

ada raksasa jahat
dalam sedarku
membisikkan
masa-masa lalu

ada raksasa jahat
duduk di sisiku
memaut bahuku
mengatakan, dialah
kawanku nombor satu






13.3.18

1,2.....3

im gonna finish this motherfucker
in two weeks
then i’ll get drunk
for two days
then you’ll come
to me with your love
while i’m holding
a gun to my head.


7.2.18

Penat

tuhan,
padamkan aku
sebelum empat puluh.

6.12.17

tentang kipas, katil dan asbak penuh abu

aku rasa,
aku perlu bercerita
pada seseorang tak dikenali
biar ideal
biar neutral
bebas dari gelembung sosial
tanpa hakiman
tanpa prejudis
hanya kejujuran
bagi sebuah pelepasan.

boleh jadi,
orang yang kucari itu
adalah dirimu.

aku akan bercerita
tentang apa saja
mungkin tentang kipas yang berputar
dan berbunyi pelik
di penjuru kamar tidurku
atau tentang katil berusia 10 tahun
lebih muda dari aku
atau mungkin juga tentang
asbak dipenuhi abu dan
puntung terpacak persis
tunggul-tunggul kayu
apakah hal-hal sebegitu
dapat menarik perhatianmu?

atau dirimu lebih senang mendengar
bagaimana hidup sehariku
sering bermula dengan
kelesuan
kerisauan
kebencian
kejelekan
putus harapan
dan berlanjutan pada tiap detik
aku melangkah penuh gelisah
curiga
marah
kecewa
bersembunyi di wajah pura-pura
dan bisikan .... hei, aku okey :)
dan kesudahannya
di penghujung malam sebegini
segalanya kembali statik, gelap
sedih membungkam
sunyi menekan
fikiran meretak
batin berontak
digelut kesedihan yang tak terfahamkan.

jadi, cerita awal kedengaran
lebih menarik, bukan?
tentang kipas berbunyi pelik
katil 10 tahun lebih muda dari aku
asbak penuh abu
puntung terpacak persis
tunggul-tunggul kayu.







3.12.17

beban


jika hidup ini satu pendakian
ke puncak kemenangan
dan kita bersama-sama mendakinya
ia pasti menyakitkan
kerna aku adalah beban
yang harus kamu pikul bersama
beban yang sering curiga
pada kemenangan yang kabur maknanya
dan menjadi beban
adalah hal paling menyedihkan
bisa terjadi pada kehidupan

aku lebih rela berhenti
terjun ke gaung dan mati
bagi melepaskan kamu pergi
walau sakitnya lebih dua kali








22.10.17

api

api mana (yang)
tak terpadam
benci siapa (yang)
kau simpan
hidup -
bukan selamanya
maaf -
bukan kata biasa

-/ belum selesai /-

22.8.17

6 down, 4 to go

Pagi tadi aku dah lepaskan manuskrip untuk dinilai dan dipertimbangkan. Walau belum tahu keputusan -lambat lagi- tapi aku rasa lega betul. Macam berjaya keluar dari dinding batu yang menghimpit jiwa. Kisah kali ini merupakan rentetan projek fiksyen aku since 2012. Boleh tahan lama juga lima tahun tu. Tapi ini projek peribadi saja yang mungkin hanya difahami dan menggembirakan diri sendiri. Kalau manuskrip tu diterima, dan pembaca suka, syukur.

Masa mengerjakan manuskrip tahun ni, aku berada dalam fasa yang teruk gila babs. Otak dan mood kacau. Tapi ia tiada kena mengena lah dengan manuskrip tu. Aku kadang-kadang memang terperangkap ke dalam fasa kacau sebegitu, cuma yang kali ini ia berlaku agak lama dan deep.

Tapi apa pun, hari ini aku berasa good-good dan otak boleh relax. Salams!