6.9.12

Kampung Pecah : Perigi Mael

Pada suatu hari di kampong Pecah, Mael jumpa sebuah perigi yang jernih airnya. Gembiralah di hati Mael apabila mendapati, perigi itu berada di tanahnya. Dapatlah dia dan seisi keluarganya menggunakan air itu untuk kegunaan seharian dan berjimat sedikit dalam menampung kos air paip yang tinggi bukan kepalang dari kampung sebelah. Mael, bukanlah seorang yang hidupnya senang. Oleh sebab itu, amatlah penting untuknya berjimat. Semoga, dapat dia membeli keperluan-keperluan lain untuk keluarganya dari hasil penjimatan-nya itu seperti membeli tivi plasma misalnya.

Oleh kerana Mael ini tinggal di kampong Pecah, berita Mael jumpa perigi itu cepatlah tersebar dan sampai ke telinga ketua kampong, Haji Bobby. Maka, Haji Bobby pun bikin mesyuarat atas penemuan Perigi Mael. Dalam mesyuarat yang dihadiri oleh para orang-orang besar Kampong Pecah, sebulat suara mengambil keputusan agar, Perigi Mael itu dimilik-kampongkan. Untuk kegunaan bersama masyarakat kampong Pecah. Mael, atas semangat ke-kampongan, bersetuju dan akur sahaja pada keputusan mesyuarat. Lagipun, siapalah dia untuk membantah dan air di perigi itu pun pada firasat Mael, amatlah banyak airnya. Takkan habis sampai sepuloh keturunan. Apalah salahnya untuk dia berkongsi dengan masyarakat kampong Pecah.

Selang dua hari dari mesyuarat, sebuah Kompeni pam air yang dilantik oleh Haji Bobby datang ke Kampong Pecah untuk memasang pam air berkuasa tinggi di perigi Mael. Kompeni yang diberikan nama Kompeni Petrobobby. Pada mulanya, penduduk kampung berasa hairan juga kenapa nama Kompeni itu hampir sama dengan dengan nama ketua Kampong Pecah. Mujurlah Haji Bobby lekas memberi penjelasan bahawa Kompeni itu milik sepupu lima kalinya di bandar. "Daripada kita ambil orang lain, baik kita ambil orang sendiri kalau orang kita ada kepakaran" , bilang Haji Bobby di surau Kampong Pecah pada suatu malam.

Hos-hos paip dari pam air berkuasa tinggi itu pun disambungkan ke setiap rumah di kampong Pecah termasuklah rumah Mael. Gembiralah Mael dan penduduk-penduduk kampong Pecah bila menikmati air perigi yang jernih dan dapat berjimat dari membayar bil air paip yang tinggi bukan kepalang dari kampong sebelah. Namun, kegembiraan itu hanyalah sementara, apabila haji Bobby menghantar surat pada setiap rumah yang disambungkan hos-sos paip yang baru. Di surat itu, tertulis kos-kos pemasangan air paip dari Kompeni PetroBobby yang perlu ditanggung oleh setiap rumah yang dipasangkan hos-hos paip dari Perigi Mael. Dinyatakan juga, kadar bil bulanan yang harus dibayar kepada Kompeni itu mengikut penggunaan air Perigi Mael. Di kaki surat, dituliskan p/s: tertakluk pada keadaan semasa ekonomi dunia. Apa jadah tertakluk pada keadaan semasa ekonomi dunia itu, tiadalah diketahui oleh penduduk-penduduk Kampong Pecah dan Mael sekali pun. Walaubagaimana pun, surat itu tetap diterima dengan senang hati oleh penduduk Kampong Pecah apabila melihatkan kadar bayaran air Perigi Mael itu lebih rendah berbanding dari kadar bayaran air paip dari kampung sebelah yang dikatakan mencekik darah. Dan Mael juga sedikit gembira apabila Haji Bobby menjanjikan, Mael akan dapat royalti ehem-ehem persen atas Perigi Mael. Mael juga dihadiahkan oleh Haji Bobby sebuah tivi plasma 21 inci.

Namun, Haji Bobby hanyalah ketua Kampong yang pandai berjanji. Bayaran royalti Perigi Mael yang dibayar kepada Mael adalah kurang dari jumlah yang dijanjikan. Malah, terbit kemusykilan di hati Mael serta seluruh ahli keluarganya di rumah, apabila bayaran royalti itu juga tidak cukup untuk menampung bil bulanan air yang digunakan di rumah Mael setelah harga air dinaikkan secara mendadak syarikat PetroBobby atas alasan, 'Tertakluk pada keadaan semasa ekonomi dunia' yang tercatit di kaki surat dahulu. Hinggalah suatu ketika, Mael berfikir sedalam-dalamnya di bawah pohon cemara, di mana logik akalnya apabila dia sendiri pun perlu membayar bil bulanan air Perigi Mael itu sedangkan perigi itu berada di tanahnya? Kemusykilan dan persoalan itu berlarutan di hati Mael sampai dia jadi arwah. Dan waris-warisnya kini sedang bertelingkah dengan Haji Booby soal royalti yang tidak dibayar pada kadar ehem-ehem persen kepada mereka atas Perigi Mael tersebut. Haji Bobby ketua Kampong Pecah jadi gelabah angkat kaki bercuti ke Ostrolia.

1.7.12

Lukisan

Tajuk: Lima bidadari mungil di atas garisan bengkok-bengkok dan putus-putus | Saiz : A++
Jika berminat untuk membeli, silalah sms saya untuk rundingan. Dan rundingan hanya dibuka buat gades-gades sahaja.

25.4.12

Kampung Pecah: Gaban Seorang Rocker

Gaban seorang rocker kampung Pecah. Ke mana-mana saja, tak kira ke warung, balairaya, simpang jalan, Gaban papah gitar warna jingga. Pakaiannya saja, peh! rock gila. Jika turun bandar, jeans ketat, kasut all-star dan t-shirt Megadeath warna hitam jadi kewajipan melekat di badan. Gaban, pemuda rocker Kampung Pecah.

Di satu petang, Gaban berdiri senget di simpang tiga dekat warung wantan-ho. Dia terpana dengan wajah yang bersinar-sinar menatap satu iklan yang tertempel di tiang elektrik sambil diperhatikan oleh sepasang burung merbuk memadu asmara di atas tiang elektrik itu.

'Pertandingan Tertutup Nyanyian Seorang Bintang Kampung Pecah'

"Inilah masanya!" kata Gaban dalam hati penuh semangat. Tengok pada masa yang tercatit di iklan yang ditulis di atas kertas kajang dengan marker warna hitam, Gaban ada masa tiga hari untuk mencari lagu dan berlatih. Dan mulai saat itu, Gaban sudah tak kelihatan memapah gitarnya ke warung, balairaya mahupun di simpang jalan Kampung Pecah. Dia berkurung di rumah dan berlatih bersungguh-sungguh.

Tiba hari yang dinantikan, Gaban sudah tiba di hadapan balairaya di mana pertandingan akan diadakan hari ini. Gua sebagai ajk pertandingan melihat Gaban dengan penuh gemuruh dan rasa tercabar dek identiti rocker luar-biasa yang di bawanya pada hari ini. Baju hitam Megadeath, kasut All Star, jeans koyak, itu semua benda biasa. Yang menjadi luar-biasanya, Gaban pakai kanta lekap warna merah. Melihatkan Gaban sebegitu, kesemua yang ada di balairaya menyebutkan Pehhh!! dengan panjang sebagai tanda kekaguman yang amat. Inilah kali pertama dalam sejarah kampung Pecah, seseorang kelihatan memakai kanta lekap warna merah.

Cabutan undian nombor peserta pun dimulakan apabila Hj.Bobby tiba diiringi kedua-dua bininya.Dan Gaban menjadi peserta yang pertama.

Gua yang bertindak sebagai juruacara majlis merangkap ajk hadiah pertandingan memulakan majlis dengan menjemput ustaz Samizul naik ke pentas membacakan doa agar pertandingan nyanyian ini dirahmati tuhan dan terhindar dari bala bencana. Walau pun sebenarnya gua berasa tidak sedap hati dengan bacaan doa sedemikian di dalam majlis yang berunsur kemaksiatan sebegini. Namun, atas kehendak ustaz Samizul, gua turutkan saja. Siapalah gua untuk membantah. Usai bacaan doa, gua memperkenalkan pihak juri jemputan yang akan mengadili pertandingan nyanyian tertutup kampung Pecah ini. Terdiri daripada komposer dan penyanyi yang bukan calang-calang orangnya, M.Nasir, Ahmad Dhani dan Aubrey Suwito. Ketiga-tiga mereka mendapat tepukan gemuruh dari hadirin yang ada di balairaya.

Diiringi hentakan dram dan gitar dari kugiran Kampung Pecah, masa yang ditunggu-tunggu telahpun tiba. Dengan suara yang lantang gua bersuara, "Dengan ini tanpa membuang masa lagi, kita mempersilakan peserta pertama pertandingan Nyanyian Bintang Kampung Pecah 2012, Gaban Morkaaaa!!!" Tepukan gemuruh sekali lagi menggegarkan balairaya Kampung Pecah sambil Gaban melangkah dengan penuh steadi ke atas pentas. Gaban membisikkan sesuatu kepada ahli-ahli kugiran Kampung Pecah. Bisikan yang telah membuatkan ahli-ahli kugiran memandang antara satu sama lain dengan pandangan yang misteri pada firasat gua. Apakah kejutan yang akan dipersembahkan oleh rocker kampung Pecah ini?

"Percobaan..1..2..Percobaan.." Gaban ejas suara pegang mikrofon. "Pehhh!!" sahut hadirin yang berada di bawah pentas serentak melihat Gaban yang berada dalam posisi duduk di atas kerusi di atas pentas. Muzik pun mula dimainkan.

Triing Ting Ting Ting...Tirrng Ting Ting Ting...

Jika engkau minta intan permata tak mungkin ku mampu...
Tapi sayang kan ku capai bintang dari langit untuk mu....

Pehh!!! tempik hadirin dari bawah pentas mula memberontak keluar dari balairaya membuat demonstrasi jalanan.