17.7.17

Menuju Titik Nol

hal yang paling menyedihkan bila aku sedar yang aku cuma ada satu matlamat hidup. siapkan sepuluh buah novel sebelum mati. kesedaran itu pun hanyaku temui - mungkin sengaja aku ada-adakan agar hidup lebih bermakna kononnya - beberapa tahun yang lalu. dan lagi menyedihkan, selain itu, aku tiada apa-apa. dan lagi-lagi pathetic bila matlamat itu bermutasi menjadi tujuan hidup. tapi aku rasa soal matlamat hidup, tujuan hidup semua ni bila kau tanya kat siapa-siapa pun, memang susah mahu jawab. kalau jawapannya berbentuk ketuhanan atau berkaitan alam sesudah mati, baik kau tumbuk saja biji matanya.

we laugh
we cry
while we hollow inside.

No comments: